WHO: Ventilasi Baik Cegah Covid-19

Dwi H 23 September 2020

Ventilasi berfungsi mengalirkan udara dari luar ke dalam ruangan dan/atau sebaliknya. Ventilasi yang baik juga memastikan terjadinya pertukaran udara yang baik untuk dihirup.

Karenanya, bersamaan dengan keluarnya udara dari dalam ruangan, ventilasi yang baik juga menjadi saluran keluarnya polusi, bakteri dan virus dari dalam ruangan. Sehingga, ventilasi yang baik akan menurunkan resiko penularan Covid-19 secara airborne.   

Berikut ini rekomendasi WHO tentang ventilasi ruangan yang baik untuk mencegah penularan Covid 19:  

1. Utamakan Ventilasi Natural

  • Dengan cara membuka jendela dan/atau pintu.
  • Jika tak memungkinkan, pastikan ventilasi mekanik terjaga dan berfungsi baik, seperti: AC, sistem ventilasi, AC central, exhaust fan, dan lainnya.

2. Hindari Ventilasi Mekanik yang Hanya Mensirkulasikan Udara Indoor . Jika tak memungkinkan:

  • Ganti atau tambahkan ventilasi yang memungkinkan udara luar masuk ke dalam ruangan.
  • Atau, pastikan ruangan tersebut dipasang Hepa Filter atau MERV Filter 13-16.

3. Penggunaan Kipas Angin di Dalam Ruangan

  • Jangan mengarahkan kipas angin dari satu orang ke orang lain.
  • Pastikan terdapat ventilasi natural pada ruangan tersebut (jendela/pintu terbuka).

4. Jaga Suhu dan Kelembapan Ruangan

  • Suhu ruangan sebaiknya 24-27 derajat celcius dan kelembapan 50-60% dengan sistem ventilasi mekanik.

5. Tetap Disiplin dengan Protokol Kesehatan

  • Selama berada di dalam ruangan tetap memakai masker, jaga jarak dan sering cuci tangan menggunakan air mengalir dan sabun.

 

 Naskah: Dwi H                                                                                                                                                                                     Video: Olink KP

 

Artikel Lainnya

Mengenal Penyakit Frozen Shoulder

PROSEDUR CUCI TANGAN BEDAH SESUAI PROSEDUR DI RS. KHUSUS BEDAH HALIMUN

Mengenal Varian Omicron & Cara Mengantisipasinya

IDAI: “Anak Usia 6-11 Tahun yang Tak Dapat Divaksin Covid-19”