MENGENAL LOW BACK PAIN ATAU SARAF KEJEPIT

Dwi H 28 November 2020

Low Back Pain (nyeri punggung bawah) atau masyarakat umum sering menyebutnya dengan istilah saraf kejepit adalah rasa nyeri pada pinggang atau tulang punggung bagian bawah yang bisa terasa hingga ke bokong dan paha. Bahkan pada beberapa kasus, nyeri bisa menjalar hingga ke kaki.

Punggung bagian bawah tersusun dari tulang punggung, ligamen dan otot. Bagian tubuh ini merupakan struktur yang kuat dan berperan penting dalam menopang tubuh saat berdiri tegak, duduk, maupun bergerak ke berbagai arah.

Pada punggung juga terdapat saraf yang berfungsi mengatur pergerakan dan menangkap rangsang dari tubuh bagian bawah. Saraf tulang belakang ini terdapat di dalam rongga tulang belakang dan dilindungi oleh bantalan saraf. Jika terdapat gangguan pada struktur tersebut, akan muncul nyeri punggung bawah.

Nyeri punggung bawah bisa dirasakan selama beberapa hari hingga beberapa minggu, namun biasanya kurang dari 6 minggu. Penyebab dari Low Back Pain yang menyebabkan nyeri ini bisa disebabkan karena beberapa hal, di antaranya:

  1. Karena salah posisi saat mengangkat beban berat.
  2. Pergerakan tubuh yang berlebihan.
  3. Cedera karena terjatuh atau terbentur.
  4. Kekakuan otot.
  5. Kerusakan pada celah sendi tulang belakang.
  6. Radang sendi (arthritis).
  7. Kelainan bentuk dan pengeroposan tulang belakang.
  8. Gangguan pada saraf tulang belakang.
  9. Batu ginjal.

Ikuti pembahasan selengkapnya bersama Dr. dr. H. Briliantono M. Soenarwo, MS, SpOT, MD, PhD (Dokter Ahli Tulang dan Rawan Sendi RSKB Halimun) berikut ini:

 Naskah: Dwi H                                                                                                                                                                                     Video: Olink KP

 

 

Artikel Lainnya

Mengenal Penyakit Frozen Shoulder

PROSEDUR CUCI TANGAN BEDAH SESUAI PROSEDUR DI RS. KHUSUS BEDAH HALIMUN

Mengenal Varian Omicron & Cara Mengantisipasinya

IDAI: “Anak Usia 6-11 Tahun yang Tak Dapat Divaksin Covid-19”